Ibnu Rusyd memang seorang ulama besar. Ia dikenal sebagai ahli fikih, ushul fikih, filsafat, falak, politik, kedokteran, ilmu jiwa, dan ilmu alam. Hidupnya diisi dengan mencari ilmu dan berkarya menulis buku tiada henti. Ulama asal Andalus (Spanyol) ini di Barat dikenal dengan sebutan Averroes. Pengaruhnya diakui ilmuwan Muslim, Yahudi dan Nasrani. (Muhammad Syahatah Rabi’, al-Turats al-Nafsi ‘inda Ulamâ al-Muslimîn, (Iskandariyah: Dâr al-Ma’rifah al-Jâmi’iyah, 1998), hal. 523).

Nama lengkapnya adalah Muhammad bin Ahmad bin Muhammad bin Rusyd, biasa dipanggil dengan sebutan Abu al-Walid dan gelar cucu laki-laki (al-Hafîd). Gelar tersebut disematkan kepadanya bisa jadi karena Ibn Rusyd satu-satunya cucu dari Ibn Rusyd yang mewarisi tradisi keulamaan dan kenegarawanan sebagaimana kakeknya,  Muhammad bin Rusyd.

Ia lahir pada 520 H/1126 M di Kordoba, salah satu kota ilmu di Andalus. Lingkungan keluarganya sangat taat beragama dan cinta ilmu pengetahuan. Kakeknya sering diminta fatwa dan pendapatnya oleh para pejabat, gubernur, amir, ilmuan, baik yang ada di Andalus maupun yang di Maghrib (Maroko). Tak hanya itu. Para sultan juga sering menjadikan pendapat-pendapatnya sebagai pertimbangan politik. (‘Abduh al-Syamâli, Dirâsat fî Târikh al-Falsafah al-‘Arabiyah al-Islâmiyah, (Beirut: Dâr Shâdir, 1979), Cet. V, hal. 644.  Baca pula Muhammad Syahatah Rabi’, al-Turats al-Nafsi ‘inda Ulamâ al-Muslimîn, hal. 524-525).

Hal tersebut dapat dimaklumi, karena kakeknya adalah ahli fikih dan ilmu lainnya, serta qadli (hakim) di Kordoba. Seperti dijelaskan Ibn Khaldun dalam Muqaddimah-nya, orang-orang Andalusia, menjadikan al-Qur’an sebagai dasar dalam pengajarannya, karena al-Qur’an merupakan sumber pokok Islam dan sumber semua ilmu pengetahuan. Mereka tidak membatasi pengajaran anak-anak pada pelajaran al-Qur’an saja, tetapi dimasukkan juga pelajaran-pelajaran lain seperti syair, karang  mengarang, khat, kaidah-kaidah bahasa Arab dan hafalan-hafalan lain. (Ibn Khaldûn Abdurrahman bin Muhammad, al-Muqaddimah, (Beirut: Dâr Ihyâ al-Turâts al-‘Arabi, tth), hal. 346).

Ihwal ini pula yang dulu ditempuh Ibn Rusyd. Sejak masa belia Ibn Rusyd memang haus ilmu. Di kota kelahirannya itu, ia belajar al-Qur’an, sastra Arab, menghafal syair Abu Tamam dan al-Mutanabbi dari ayah dan kakeknya. Setelah itu ia mendalami Fikih dan Ushul Fikih dan ilmu Kalam (teologi). Selain itu, ayahnya memotivasinya untuk menghafal al-Muwaththa’ karya Imam Malik (pendiri madzhab Maliki) tanpa melihat kitabnya dan mengikuti tradisi kalam al-Asy’ariyah.

Masih merasa dahaga dengan ilmu-ilmu yang telah ditekuninya, Ibn Rusyd pun menggeluti ilmu-ilmu lain, seperti kedokteran, ilmu hitung, dan filsafat. Kecerdasan Ibn Rusyd memang muncul sejak kecil. Ketika berusia 12 tahun, ia sudah berguru tentang filsafat dan logika kepada Ibn Thufail, tokoh besar filsafat pada masanya.

Disamping itu, ia belajar ilmu kedokteran dari Abu Ja’far Harun dan Abu Marwan ibn Jarbun al-Balansi. Ia juga mempelajari sastra Arab, matematika, fisika, dan astronomi. (Paul Edward, The Encyclopedia of Philosophy, vol 1 & 2 (New York: Macmilan, 1972), hal. 220). Di bidang kedokteran, Ibn Rusyd menulis kitab al-Kulliyât, Syarah al-Arjûzah al-Mansûbah ila Ibn Sinâ fi al-Thib, Talkhis Kitâb al-Mazâj li Jalinûs, Talkhis Kitâb al-Quwâ al-Thabi’iyah li Jalinûs, Talkhis Kitâb al-‘Ilal wa A’radl li Jalinûs, dan Maqâlah fi al-Mazâj.

Al-Kulliyât merupakan buku pertama yang ditulis Ibn Rusyd. Kitab tersebut sangat populer di Eropa dan diajarkan di universitas-universitas di kawasan tersebut. Tetapi dalam beberapa waktu, ia kalah dengan Qânûn fi al-Thib-nya Ibn Sina. Padahal, al-Kulliyât, sesuai namanya, membahas secara komprehensif tentang kesehatan tubuh dan penyakit-penyakitnya. Di bidang ilmu alam, Ibn Rusyd menulis kitab al-Hayawân.

Pada tahun 1153 Ibn Rusyd pindah ke Maroko¸untuk memenuhi permintaan khalifah ‘Abd al-Mu’min, khalifah pertama dinasti Muwahhidin. Ia meminta Ibn Rusyd untuk membantunya mengelola lembaga-lembaga ilmu pengetahuan yang didirikannya. (Abduh al-Syamâli, Dirâsat fî Târikh al-Falsafah al-‘Arabiyah al-Islâmiyah, hal. 645.)

Selanjutnya pada tahun 1169 risalah pokok tentang medis, berjudul al-Risalah, telah diselesaikannya. Pada tahun ini ia dikenalkan kepada khalifah Abu Ya’kub oleh Ibn Thufail. Hasil dari pertemuan itu Ibn Rusyd diangkat menjadi qadhi di Saville.  Jabatan tersebut ia memanfaatkan dengan sebaik-baiknya. Ibn Rusyd tidak pernah melewatkan malamnya tanpa membaca dan menulis, kecuali dua malam yaitu malam ketika ayahnya wafat  dan malam perkawinannya.

Dua tahun setelah menjadi qadhi di Saville, ia kembali ke Cordova menduduki jabatan hakim agung. Selanjutnya pada tahun 1182 ia bertugas sebagai dokter khalifah di istana al-Muwahhidin menggantikan Ibn Thufail.

Ibn Rusyd termasuk ulama yang kreatif dan produktif. Hal tersebut dapat dilihat dan dibuktikan pada karya dan bukunya yang membahas berbagai disiplin ilmu pengetahuan. Para sejarawan berbeda pendapat mengenai jumlah karya atau buku yang ditulis Ibn Rusyd. Menurut Renan, Ibn Rusyd telah menulis 78 buku. Buku-buku tersebut ada di perpustakaan Eskurbel, dekat Madrid.  Tetapi menurut Ibn Abi Ashbi’ah, buku-buku tersebut tinggal 50 buah. (Ibid).

Karya-karya Ibn Rusyd meliputi berbagai bidang ilmu: fikih, filsafat, politik, kedokteran, ilmu jiwa (psikologi), ilmu alam dan Kalam. Karya-karya itu ada yang berupa komentar-komentar atas karya Aristoteles dan Plato, maupun karya Ibn Rusyd sendiri.  Ibn Rusyd selama ini sering dianggap sebagai ulama rasional, bahkan masuk barisan Mu’tazilah. Padahal, menurut Ibn Rusyd sendiri, ia adalah seorang Asy’ariy dan bermazhab Maliki.

Walaupun disibukkan dengan urusan politik negara, Ibn Rusyd tidak mau meninggalkan aktivitas mengajar dan menulis, sehingga datang hari malapetaka, yakni usaha pembakaran karya-karyanya di bidang filsafat. Tak lama kemudian, ia wafat pada 9 Shafar 595 H (10 Desember 1198 M). Setelah tiga bulan, jenazahnya dipindahkan ke Kordoba untuk dikebumukan di pemakaman keluarganya.


Lahir : Rao, Pasaman, 10 Juni 1927
Meninggal : Jakarta. 11 Januari 2004, Pukul 22.15 WIB
Istri : (1) Siti Nurani dan (2) Mutiara Sarumpaet
Anak : Tiga putra, tiga putri, enam cucu
Ayah : Sultan Marah Sani Syair Alamsyah, gelar Yang Dipertuan Rao Mapattunggal Mapatcancang

Pendidikan :
-Fakultas Kedokteran Hewan, Universitas Indonesia (IPB)
-Dramaturgi dan sinematografi di University of Southern California,Amerika Serikat tahun 1955-1957
-Sekolah Seni Drama di Negeri Belanda tahun 1951-1952
-SLTP hingga SLTA di Jakarta
-SD di Rao, Sumatera Barat

Karir Politik :
-Anggota DPR GR 1966-1971 mewakili Partai Nahdhatul Ulama
-Anggota DPR RI 1972-1982 mewakili PPP

Pendiri :
-“Gelanggang Seniman Merdeka”
-Akademi Teater Nasional Indonesia (ATNI)

Kegiatan Pergerakan : Lasjkaer Rakjat Djakarta, Tentara Pelajar di Bogo
Kegiatan Penerbitan : Menerbitkan “Suara Bogor”, redaktur majalah kebudayaan “Gema Suasana”, anggota redaksi “Gelanggang”, ruang kebudayaan Majalah’ Siasat”, dan wartawan Majalah “Zenith”
Konsep Kebudayaan : “Surat Kepercayaan Gelanggang”

Penghargaan :
-Tokoh Angkatan 45
-Bintang Mahaputra Utama, tahun 2000
-Enam buah Piala Citra pada Festifal Film Indonesia (FFI)
-Film Terbaik pada Festival Film Asia tahun 1970

Karya Puisi : “Tiga Menguak Takdir” bersama Chairil Anwar dan Rivai Apin, “Surat dari Ibu”, “Anak Laut”, 19 buah puisi dan lima buah cerpen sebelum penerbitan antologi “Tiga Menguak Takdir” tahun 1950, lalu sesudahnya tujuh buah puisi, enam buah cerpen, enam terjemahan puisi, tiga terjemahan drama, dan puisi-puisi lain yang dimuat antara lain di yang dimuat di majalah “Siasat”, “Mimbar Indonesia”, dan “Zenith”.
Karya Film : “Titian Serambut Dibelah Tudjuh”, “Apa yang Kau Cari Palupi” “Monumen”, “Kejarlah Daku Kau Kutangkap”, “Naga Bonar”,. “Pagar Kawat Berduri”, “Salah Asuhan”, “Para Perintis Kemerdekaan”, “Kemelut Hidup”
Alamat rumah : Kompleks Warga Indah, Jalan Attahiriyah No. 4E, Peiaten. Kalibata. Jakarta Selatan

Chairil Anwar adalah seorang penyair yang berasal dari Indonesia. Chairil Anwar mulai terkenal dalam dunia sastra setelah pemuatan tulisannya di Majalah Nisan pada tahun 1942, saat itu ia baru berusia 20 tahun. Ia juga dikenal sebagai “Si Bintang Jalang” dalam karya-nya, yaitu “Aku”. Ia telah menulis sebanyak 94 karya, termasuk 70 puisi. Bersama Asrul Sani dan Rivai Apin, ia dinobatkan oleh H.B. Jassin sebagai pelopor Angkatan ’45 sekaligus puisi modern Indonesia.


Biodata Chairil Anwar
Nama Lengkap : Chairil Anwar
Tanggal Lahir : 26 Juli 1922
Tempat Lahir : Medan, Indonesia
Pekerjaan : Penyair
Kebangsaan : Indonesia
Nama Orang Tua : Toeloes (ayah) dan Saleha (ibu)

Biografi Chairil Anwar
Chairil Anwar dilahirkan di Medan, Sumatera Utara pada 26 Juli 1922. Ia merupakan anak tunggal dari pasangan Toeloes dan Saleha, ayahnya berasal dari Taeh Baruah. Ayahnya pernah menjabat sebagai Bupati Kabupaten Inderagiri, Riau. Sedangkan ibunya berasal dari Situjug, Limapuluh Kota, ia masih punya pertalian kerabat dengan Soetan Sjahrir, Perdana Menteri pertama Indonesia.

Sebagai anak tunggal yang biasanya selalu dimanjakan oleh orang tuanya, namun Chairil Anwar tidak mengalami hal tersebut. Bahkan ia dibesarkan dalam keluarga yang terbilang tidak baik. Kedua orang tuanya bercerai, dan ayahnya menikah lagi. Chairil lahir dan dibesarkan di Medan, sewaktu kecil Nenek dari Chairil Anwar merupakan teman akrab yang cukup mengesankan dalam hidupnya. Kepedihan mendalam yang ia alami pada saat neneknya meninggal dunia.

Chairil Anwar bersekolah di Hollandsch-Inlandsche School (HIS), sekolah dasar untuk orang-orang pribumi pada masa penjajahan Belanda. Dia kemudian meneruskan pendidikannya di Meer Uitgebreid Lager Onderwijs (MULO), sekolah menengah pertama Hindia Belanda, tetapi dia keluar sebelum lulus. Dia mulai menulis puisi ketika remaja, tetapi tidak satupun puisi yang berhasil ia buat yang sesuai dengan keinginannya.

Meskipun ia tidak dapat menyelesaikan sekolahnya, tetapi ia tidak membuang waktunya sia-sia, ia mengisi waktunya dengan membaca karya-karya pengarang Internasional ternama, seperti : Rainer Maria Rike, W.H. Auden, Archibald Macleish, Hendrik Marsman, J. Slaurhoff, dan Edgar du Perron. Ia juga menguasai beberapa bahasa asing seperti Inggris, Belanda, dan Jerman.

Pada saat berusia 19 tahun, ia pindah ke Batavia (sekarang berubah nama menjadi Jakarta) bersama dengan ibunya pada tahun 1940 dimana ia mulai kenal dan serius menggeluti dunia sastra. Puisi pertama yang telah ia publikasikan, yaitu pada tahun 1942. Chairil terus menulis berbagai puisi. Puisinya memiliki berbagai macam tema, mulai dari pemberontakan, kematian, individualisme, dan eksistensialisme.

Selain nenek, ibu adalah wanita yang paling Chairil cinta. Ia bahkan terbiasa menyebut nama ayahnya, Tulus, di depan sang ibu, sebagai tanda menyebelahi nasib si ibu. Dan di depan ibunya, Chairil kehilangan sisinya yang liar. Beberapa puisi Chairil juga menunjukkan kecintaannya pada ibunya.

Dunia Sastra
Nama Chairil Anwar mulai terkenal dalam dunia sastra setelah pemuatan tulisannya di “Majalah Nisan” pada tahun 1942, pada saat itu dia berusia dua puluh tahun. Namun, saat pertama kali mengirimkan puisi-puisinya di “Majalah Pandji” untuk dimuat, banyak yang ditolak karena dianggap terlalu individualistis. Hampir semua puisi-puisi yang dia tulis merujuk pada kematian. Puisinya beredar di atas kertas murah selama masa pendudukan Jepang di Indonesia yang tidak diterbitkan hingga tahun 1945.

Salah satu puisinya yang paling terkenal dan sering dideklamasikan berjudul Aku (“Aku mau hidup Seribu Tahun lagi!”). Selain menulis puisi, ia juga menerjemahkan karya sastra asing ke dalam bahasa Indonesia. Dia juga pernah menjadi redaktur ruang budaya Siasat “Gelanggang” dan Gema Suasana. Dia juga mendirikan “Gelanggang Seniman Merdeka” pada tahun 1946.

Kumpulan puisinya antara lain: Kerikil Tajam dan yang Terampas dan yang Putus (1949); Deru Campur Debu (1949), Tiga Menguak Takdir (1950 bersama Seniman Pelopor Angkatan 45 Asrul Sani dan Rivai Apin), Aku Ini Binatang Jalang (1986), Koleksi sajak 1942-1949″, diedit oleh Pamusuk Eneste, kata penutup oleh Sapardi Djoko Damono (1986); Derai-derai Cemara (1998). Buku kumpulan puisinya diterbitkan Gramedia berjudul Aku ini Binatang Jalang (1986).

Ketika menjadi penyiar radio Jepang di Jakarta, Chairil jatuh cinta kepada Sri Ayati tetapi hingga akhir hayatnya Chairil tidak memiliki keberanian untuk mengungkapkannya. Kemudian ia memutuskan untuk menikah dengan Hapsah Wiraredja pada 6 Agustus 1946. Mereka dikaruniai seorang putri bernama Evawani Alissa, namun karena masalah kesulitan ekonomi, mereka berdua akhirnya bercerai pada akhir tahun 1948.

Puisi “Aku”
Chairil Anwar pertama kali membaca “AKU” di Pusat Kebudayaan Jakarta pada bulan Juli 1943. Hal ini kemudian dicetak dalam Pemandangan dengan judul “Semangat”, sesuai dengan dokumenter sastra Indonesia, HB Jassin, ini bertujuan untuk menghindari sensor dan untuk lebih mempromosikan gerakan kebebasan. “AKU” telah pergi untuk menjadi puisi Anwar yang paling terkenal.

“Kalau sampai waktuku
Ku mau tak seorang kan merayu
Tidak juga kau
Tak perlu sedu sedan itu
Aku ini binatang jalang
Dari kumpulannya terbuang
Biar peluru menembus kulitku
Aku tetap meradang menerjang
Luka dan bisa kubawa berlari
Berlari
Hingga hilang pedih peri
Dan aku akan lebih tidak perduli
Aku mau hidup seribu tahun lagi
Akhir Hayat”

Akhir Hayat
Vitalitas puitis Chairil tidak pernah diimbangi dengan kondisi fisiknya. Sebelum menginjak usia 27 tahun, sejumlah penyakit telah menimpanya. Chairil meninggal dalam usia muda di Rumah Sakit CBZ (sekarang Rumah Sakit Dr. Cipto Mangunkusumo), Jakarta pada tanggal 28 April 1949, penyebab kematiannya tidak diketahui pasti. Ia dimakamkan sehari kemudian di Taman Pemakaman Umum Karet Bivak, Jakarta.

Menurut catatan rumah sakit tersebut, ia dirawat karena tifus. Meskipun demikian, ia sebenarnya sudah lama menderita penyakit paru-paru dan infeksi yang menyebabkan dirinya makin lemah, sehingga timbullah penyakit usus yang membawa kematian dirinya yakni ususnya pecah. Tapi, menjelang akhir hayatnya ia menggigau karena tinggi panas badannya, dan di saat dia insaf akan dirinya dia mengucap, “Tuhanku, Tuhanku…”.

Makamnya diziarahi oleh ribuan pengagumnya dari masa ke masa. Hari meninggalnya juga selalu diperingati sebagai Hari Chairil Anwar. Kritikus sastra Indonesia asal Belanda, A. Teeuw menyebutkan bahwa “Chairil telah menyadari akan mati muda, seperti tema menyerah yang terdapat dalam puisi berjudul Jang Terampas Dan Jang Putus”.

pramoedya-ananta-toer

6 Penulis Indonesia yang sudah Sampai Mendunia

Ditengah kritikan tajam menyoal budaya membaca di indonesia dan produktifitas karya tulis menulisnya, berikut ini penulis kepunyaan Indonesia yang sudah sampai mendunia :

Berikut ini Penulis penulis indonesia yang sudah sampai mendunia :

1. Pramoedya Ananta Toer
Siapa yang tak kenal dengan Pram, penulis yang tetap produktif meski dalam penjara. Karyanya yang luar biasa salah satunya adalah Tetralogi Pulau Buru yang ditulis oleh dirinya ditengah keterasingan ketika menjadi tahanan politik di Pulau Buru selama 10 tahun. Pram telah menghasilkan lebih dari 50 buku dan diterjemahkan ke dalam lebih dari 41 bahasa asing. Prestasinya sebagai sastrawan kebanggaan Indonesia membuatnya diganjar dengan berbagai penghargaan internasional seperti Fredom to Write Award dari PEN American Center, penghargaan dari The Fund for Free Expression, Wertheim Award, Ramon Magsaysay Award, UNESCO Madanjeet Singh Prize dan masih banyak lagi.

2. Suwarsih Djojopuspito
Nama ini mungkin masih terdengar asing di telinga kita. Suwarsih Djojopuspito lahir pada 21 April 1912 merupakan salah satu penulis Indonesia yang hidup dan merasakan masa penjajahan di Indonesia. Semasa hidupnya setidaknya Suwarsih menghasilkan 9 buku yang bukan hanya terbit di Indonesia tetapi juga diakui di negeri Belanda. Karyanya yang terkenal berjudul Manusia Bebas atau Buiten het Gareel dalam bahasa Belanda.

3. Taufik Ismail
Taufik Ismail merupakan salah satu sastrawan kebanggan kita, lahir pada 25 Juni 1935 karya-karyanya diterjemahkan kedalam banyak bahasa salah satunya Inggris, Prancis, Jerman, Rusia dan China. Taufik Ismail dulunya berkuliah di Fakultas Kedokteran Hewan dan Peternakan UI (sekarang IPB), akan tetapi kesukaannya terhadap sastra menjadikannya salah satu tokoh penting yang juga turut mendirikan DKJ. Taufik Ismail pernah mendapatkan penghargaan Cultural Visit Award dari Australia, South East Asia Write Award dari Kerajaan Thailand dan masih banyak lagi.

4. Ahmad Thohari
Bagi kamu yang pernah menonton Sang Penari  pasti tahu bahwa film tersebut diangkat dari karya sastra Trilogi Ronggeng Dukuh Paruk karya Ahmad Thohari. Sastrawa yang lahir pada 13 Juni 1948 ini pernah berkuliah di Fakultas Ilmu Kedokteran Ibnu Khaldun, Fakultas Ekonomi Universitas Sudirman dan Fakultas Sosial Politik Universitas Sudirman. Trilogi Ronggeng Dukuh Paruk karyanta telah diterjemahkan ke dalam bahasa Jepang, Jerman, Belanda dan Inggris. Selain karyanya yang diterjemahkan dalam berbagai bahasa, Ahmad Thohari pun mendapat penghargaan Sastra ASEAN, SEA Writer Award di tahun 1995.

5. NH Dini
Nurhayati Sri Hardini Siti Nukatin atau yang akrab kita sebut NH Dini lahir pada 29 Februari 1936 adalah seorang sastrawan, novelis dan feminis Indonesia. Peraih penghargaan SEA Write Award di bidang sastra ini telah melahirkan lebih dari 20 buku yang banyak bercerita tentang wanita. Karya-karyanya antara lain Pada Sebuah Kapal (1972), La Barka (1975), Pertemuan Dua Hati (1986) dan masih banyak lagi yang diambilnya dari realita dan kepekaan terhadap lingkungan. Anaknya, seperti kita tahu Pierre Coffin adalah Sutradara film Despicable Me.

6. Mochtar Lubis
Mochtar Lubis lahir di Padang pada 7 Maret 1922. Karya-karyanya antara lain Perempuan(1956), Kuli Kontrak(1982), Harimau! Harimau! (1975) dan banyak lagi baik cerpen, essai ataupun novel. Mochtar Lubis pernah mendapat penghargaan Magsaysay Award dari Pemerintah Filipina dan Pena Emas dari World Federation of Editor & Publisher.

demikianlah Penulis indonesia yang sudah sampai mendunia.  Namun masih banyak juga sastrawan lainnya yang dimiliki oleh indonesia yang sudah merabah internasional seperti andrea Hirata, Dewi Lestari dan masih banyak lagi. Terus mari kita tingkatkan terus kegemaran dalam membaca maupun menulis. Semoga indonesia bisa menjadi dikenal dunia yang luas dalam karyanya. Terima kasih

jangan slaah

JANGAN SALAH GUNAKAN! BERKARYA SENI BUKAN BERARTI BEBAS ANTI DISIPLIN

“Seniman adalah sebuah tanda dari kehidupan yang melepas bebas suatu kehidupan” -Chairil Anwar, penyair- Namanya juga jagongan, pasti forumnya tidak resmi atau setengah resmi. Apalagi topik jagongannya mengenai soal seni, yang kata orang adalah bagian ekspresi kebebasan. Seni -termasuk seni teater- identik dengan kebebasan. Kalau tidak salah tafsir, hal itu juga tersirat dari quote penyair Chairil Anwar, bahwa seniman adalah sebuah tanda dari kehidupan yang melepas-bebas.

Ungkapan Chairil tersebut tentu bukan sebuah isarat seorang seniman hidup semau kita, akan tetapi sebagaimana Sastrawan Syam Sdp memahami ungkapan Chairil tersebut sebagai sebuah ketidakpercayaan pada apa yang disebutnya sebagai “hukum wahyu” dalam proses kreatif, dimana inspirasi akan datang sendiri pada penyair untuk minta ditulis. Pemahaman demikian oleh Chairil disebut dangkal dan picik, tak lebih dari angin lalu saja.

Untuk menghasilan sebuah karya seni –lebih-lebih karya seni yang baik- seorang seniman harus dibekali sikap disiplin diri. Itulah mengapa, sekali lagi itulah mengapa, Dramawan Andhi Setyo Wibowo, saat berbicara dalam Jagongan Seni di Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia (PBSI) FIP Universitas Hasyim Asy’ari “sekuat tenaga” menegaskan, bahwa berkesenian membutuhkan kediplinan yang bisa jadi mengalahkan militer. Kedisiplinan tentu saja bukan hanya monopoli tentara atau militer. Akan tetapi seorang seniman butuh kedisiplinan. Karena itu, tidak kalah dengan militer, seorang seniman adalah sosok yang dituntut untuk disiplin.

Berkarya seni tetap tidak lepas dari proses produksi. Ada sebuah proses penciptaan dan produksi seni, yang di dalamnya sarat dengan time scheduling, proses dan manajemen melahirkan karya seni. Dan hal ini ditemukan dalam setiap berkesenian, apapun bidangnya.

Saya mengutip sebuah cerita penulis sandiwara, roman dan cerita pendek asal Inggris, W Somerset Maugham (1874 – 1965) yang sampai usia tuanya tetap menulis tidak kurang dari 1000 perkataan setiap pagi sebelum sarapan. Meski ia sudah menjadi penulis ternama, ia tetap menulis apapun itu. Ternyata yang dilakukan Maugham berbuah manis, dimana lebih dari 50 bukunya disukai oleh berjuta orang di seluruh dunia. Dengan aktivitas tersebut Maugham dapat menjaga, memperkaya dan lihai meracik kata (ibnumufti.web.id). Begitu juga Penulis Joanne Kathleen Rowling yang jamak kita sapa JK Rowling yang karena keterbatasan dana untuk mengcopy naskah tulisannya, maka ia menyalin naskah tersebut dengan mengetik ulang menggunakan sebuah mesin ketik manual di setiap harinya.

Sama yang disampaikan Cak Kepik (sapaan ini lebih karib untuk Dramawan Andhi Setyo Wibowo) yang mencontohkan, sebuah drama teater juga membutuhkan sebuah proses yang sarat dengan kedisiplinan. Cak Kepik yang sudah malang-melintang di panggung drama tahu betul, antara proses berteater dan disiplin bak ibarat dua sisi keping mata uang yang tidak bisa dilepaskan.

Drama adalah sebuah karya sastra yang dipanggungkan. Dalam memanggungkan sebuah karya sastra dalam sebuah drama teater harus melalui proses produksi, sehingga dibutuhkan tim keproduksian, memerlukan sebuah manajemen waktu yang baik, mulai dari urusan surat-menyurat, penggalian dana, proses dekorasi stage/panggung, penulisan naskah, penyutradaraan, hingga penentuan aktor dalam sebuah casting. Semua itu membutuhkan sebuah kedisiplinan.

Dalam forum Art Exhibition and Literature #1 di Unhasy, Budayawan Binhad Nurrohmat juga mewanti-wanti, bahwa meski seorang sastrawan dewasa ini bisa menulis karya dengan gaya bebas, akan tetapi seorang sastrawan itu lebih dari sekedar asal mengeluarkan kata. Mereka lebih banyak membaca, entah itu buku, manusia, atau alam. Belum lagi, sebelum sebuah karya lahir, diblejeti dalam sebuah forum diskusi sastra untuk mentashih atau menguji sebuah karya sastra.

  • 1
  • 2